Pindahan

pidahan heboh

Semalem dengan diiringi hujan di Imlek 2559 (bener ga?), kami pindahan ke rumah kami di cipondoh, tangerang. It’s been a year itu rumah ditinggalin tak berpenghuni. Akhirnya kami punya alasan dan waktu yang tepat untuk berani lagi hidup mandiri di rumah sendiri.

Emang slama ini tinggal dimana? Ya di rumah, tapi bukan rumah kami sendiri, tapi numpang di rumah Bulek tercinta di daerah pondok kelapa. Hehe.. Kenapa? Hm.. ya ada trauma dan sedikit masalah dengan pengasuh Aqeela yang dulu yang membuat kami memutuskan untuk sementara numpang di rumah Bulek. Begitulah.. sedikit masalah klise untuk keluarga baru dengan ortu yang sama-sama bekerja.

Acara pindahan sebenernya sudah ditetapkan akan dilaksanakan pada tanggal 2-3 Februari kemarin. Apa daya, rencana itu gatot (gagal total) karena Ayah ada acara. Akhirnya diputuskan tanggal 7 februari kemarin ini kami pindahan. Dari tanggal 6 februari malem Ayah nginep di rumah cipondoh untuk beres-beres seperlunya, walopun setelah diliat sih, Ayah tidak melakukan perubahan berarti pada rumah karena rumah cuma ditiduri doang ama Ayah hihi… secara itu rumah emang udah bersih. (Thanks to Mpok yang tiap hari bersihin rumah kami..). Rencana semula, Ayah jemput Bunda ma Aqeela plus barang2 di tanggal 7 februari pagi. Ternyata oh ternyata Ayah musti meliput Bos-nya yang sibuk tebar pesona (ampun, Bang! kikikik…) selama tahun baru china kemarin ini. Mana kunci rumah dibawa Ayah lagi. Jadi sedih deh, hiks.. masak rencana pindah rumah gatot lagi. Akhirnya disepakati jeda waktu di jadwal liputan ayah dari satu acara ke acara berikutnya akan dipakai Ayah buat nganterin kunci rumah ke pondok kelapa. Dan akhirnya pindahan deh kami. Satu rombongan naek taksi terdiri atas Bunda, Aqeela, Eyang (bulek-ku), Chyntia (sepupuku) dan Ike (“mbak”-nya Aqeela).

Sampe di rumah cipondoh, Aqeela sempet bengong dan bingung. Hehe.. Wajarlah.. soalnya terakhir ke cipondoh aja bulan agustus tahun lalu. Jadi agak-agak lupa kali ya.

Sesudahnya.. jangan ditanya deh. Aqeela langsung muterin rumah dari depan ampe belakang, dari ruang tamu ampe kolam ikan, ga luput juga kamar mandi. Hihi.. Karena udah malem dan ruang gerak udah mulai terbatas (pintu2 ditutup jadi Aqeela cuma bisa maen di ruang tamu ma kamar tidur), Aqeela mulai deh cari-cari mainannya. “Mana jagung?” or “mana sendok?” dan seperangkat alat memasak plastik (mainan) lainnya. Baru deh nyadar klo mainan Aqeela ga ada secuil pun yang kebawa kecuali board books-nya. Duh, maap ya Nak.. karena bagasi taksi yang ga seberapa luas itu, barang2 yang ga dianggap penting ditinggal dulu. Padahal mainan kan penting buat Aqeela ya. Hehe.. Ya sudah.. malam ini Ayah-Bunda mo nerusin mindahin barang2 yang belum keangkut kemaren.

Moga-moga kamu krasan ya, Nak di cipondoh. Ini kan rumahmu sendiri. Moga2 juga Mbak Ike bisa diandalkan, sayang n telaten ngasuh Aqeela slama ditinggal Bunda kerja. Amin…

Bismillah.. Ya Allah.. ridhoilah langkah kami untuk mandiri dan tinggal di rumah kami sendiri. Amin..

Gambar dari sini.

Advertisements

3 thoughts on “Pindahan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s