Our Very 1st Girl Only Traveling

Ga kemana-mana yang epic atau jauh banget gitu sih..

Cuma mudik ke Blitar. Itu pun hanya dilalui dengan perjalanan udara CGK-SUB trus lanjut perjalanan darat Surabaya-Blitar.

Sebenernya ini aku senyum dalam rangka mencoba untuk tetap tenang >_<
Sebenernya ini aku senyum dalam rangka mencoba untuk tetap tenang >_<

Sudahlah aku ini agak-agak takut naek pesawat, ditambah lagi perjalanan ini kami tanpa Ayah yang ga bisa ambil cuti. Biasanya kan adaaa aja drama di antara kitaย yang terjadi antara A1 dan A2, huft… ngebayanginnya aja udah capek dan berat duluan kakak..

Belum lagi ada kejadian jatuhnya pesawat AA, aduduh.. makin tambah ciut aja ini nyali. Serius.. grogi luar biasa.. Apalagi beberapa hari sebelum keberangkatan dapet SMS dari C*til*nk kalo ada perubahan jadwal terbang dari jam 18 sekian menjadi jam 21 sekian. Malem amaatttt… :((

Langsung ngebayangin penerbangan malem-malem yang penuh dengan turbulance dan horror :((

Soalnya dulu pernah terbang malem-malem pas cuaca buruk dan hampir selama penerbangan itu turbulance terus dan lampu seatbelt harus dipake nyala terus. Call me cupu atau ndeso atau apapun lah, tapi itu beneran sereeemmm…

Tapi yah pasrah ajalah ya (setelah curhat dan akhirnyaย pamitan ke orang-orang – well, that could be my last good bye), bismillah, kalo mo mati kan bisa dimana aja dan kapan saja.. Sungguh klise (tapi amat manjur) kalimat tersebut untuk meredakan kegrogianku.

Ya nak.. bacalah petunjuk keselamatan dengan khidmat ya.. :)
Ya nak.. bacalah petunjuk keselamatan dengan khidmat ya.. ๐Ÿ™‚

Malem itu hujan gede banget, selama perjalanan dari rumah ke bandara sempat melewati beberapa ruas jalan yang tergenang lumayan tinggi gitu. Tapi pas nyampe bandara alhamdulillah cuaca cerah. Dan proses check in sampe boarding lancar. Pas udah di atasย pesawat Ava mulai ngantuk tuh.. Dan mulai deh dramanya. Jadi A2 ini kan meskipun lagi di atas moda trasportasi, kalo tidur tu ya harus rebahan. Sementara dia kan udah 4,5thn, udah lumayan panjang kan badannya.. Jadi dia tiduran dengan posisi kepala di atas pahaku trus kakinya menjulur ke arah A1. A1 kan jadi terdesak posisi duduknya, langsung mepet ke jendela gitu :)) Karena ga terima dia posisinya terdesak, mulailah ada percikan2 drama :))

Hamdalah drama ini klimaksnya ga heboh dan berakhir dengan happy ending. A2 pules tidur selama penerbangan dan A1 spentย the flight timeย with reading ๐Ÿ™‚

Dan the flight was a safe and smooth one. ALHAMDU… LILLAAHH…

Selanjutnya dari Surabaya perjalanan darat ke Blitar juga relatif lancar. ๐Ÿ™‚

Another milestone for us yah ini..

Tips dari aku untuk travelling with kids dengan one adult only:

1. Book tiket transportasi apapun itu jauh-jauh hari.

2. Usahakan untuk packing dengan light. Apalagi kalo di daerah tujuan memungkinkan untuk cuci baju.

3. Bawaan yang dibawa masuk ke cabin maksimalย 1 untuk masing-masing orang. Kalo lebih sedikit lebih baik lagi. Biar ga rempong ye cyiin..

4. Siapkan bekal minum, snack, buku, mainan serta obat2an jika diperlukan.

5. Tempatkan bekal anak di tas anak yang dibawa oleh anak sendiri, selain untuk belajar tanggung jawab, ini juga mengurangi beban di tas adult.

6. Berikan gambaran kepada anak apa yang akan terjadi selama di perjalanan. Selain itu juga masukkan pesan-pesan sponsor seperti: you will be good during the flight.. you will be happy dll dll..

7. Banyak2 berdoa semoga diberi kesehatan, kelancaran dan keselamatan..

Udah gitu aja.. Jadi.. Kapan ya kita jalan-jalan lagi?

Advertisements

6 thoughts on “Our Very 1st Girl Only Traveling

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s