Tentang Sahabat

why
gambar dari sini http://www.jermainelane.com/

Kemarin ketemu sahabat lama jaman kuliah yang sudah sekitar 7-8 tahun ga ada komunikasi sekali. Harapan: bisa catch up soal kehidupan masing-masing, cerita nostalgia, becanda, dan lain-lain yang singkatnya: edisi bahagia. Tapi oh tapi, kenyataan: dia “dingin” dengan bahasa tubuh yang jelas-jelas memberi sinyal that he was not happy to meet me. Sedih? Iya. Patah hati lebih tepatnya. Iya. Aku. Patah. Hati. Untung ga sampe berkeping-keping jadi patahannya bisa aku ambil dan satukan lagi. *sigh*

Lalu terputarlah kenangan di otakku gimana deketnya kita dulu dengan diiringi soundtractk Sebuah Kisah Klasik by Sheila on 7. Makin sedih deh jadinya. Beneran sedihnya… Trus mulailah menganalisa dan over thinking, dengan seribu kali mengulang kata tanya: kok bisa? kenapa? why? ada apa?

And the rest of that day, I couldnt help but being sad.. So sad that it made me dizzy… Lebay ya? *drama queen detected*

Tapi trus ya sudahlah ya.. Disyukuri saja kalau dia tampak baik-baik saja, sehat walafiat dengan karier yang sepertinya bagus di sebuah perusahaan BUMN besar di negeri ini. Mari kita berprasangka baik saja bahwa ya mungkin dia merasa canggung setelah sekian lama ga berkabar denganku. Atau seperti seorang teman bilang, dalam waktu 7-8 tahun seseorang bisa saja sudah banyak berubah. Jadi ya.. sudahlah..

*ambil nafas panjang*

Dear friend, I am not mad at you. I still hope one day we can be friends again. Stay blessed and happy..

Advertisements

Pink Velvet Cake for You

Januari, is always be my month of the year.
Januari kali ini selain ayah yang ultah di tanggal 6, ada kabar baik lainnya. Si bibi balik lagi!
Jadi si bibi ini pas desember kemarin kita pulang kampung, dia juga pulang kampung… for good (rencananya gitu). Dengan alasan anaknya di kampung, yang dia titipin ke ibunya, mulai sering bolos sekolah. Ya wis lah aku pasrah aja. Saking pasrahnya aku agak2 setengah hati mo nyari penggantinya. Yaabis si bibi ini walopun masakannya sering ga sesuai ama lidah aku n suami, tapi untuk urusan anak2 top banget nget. Jago origami n kerajinan tangan gunting2 kertas gitu, telaten banget ngadepin 2A, jarang banget pegang henpon (penting banget ini!), sering ngajarin lagu2 baru ke ava, rapiiii an n bersihan, wis pokoknya sangat ku sayang jadinya. Sempet gagal move on pas ditinggal si bibi balik, salahkan dia yang udah ngeset standard PRT jadi tinggi.

Ee gataunya si bibi juga ga krasan di kampungnya, keingetan si Ava terus katanya. Udah gitu ternyata baru ketauan klo dia balik itu juga karena ditawarin kerja di rumah sodaranya (belakangan baru tau jg kalo kemungkinan besar ga jadi). Trus sama si ayah ditawarin untuk  balik lagi, sementara jg gapapa, sambil nunggu aku dpt gantinya. Tawaran ditanggapi dng baik walopun dia tetep bilang kalo dia cuma sementara, maksimal 2 bulan aja di rumah kita. Dan sabtu kemarin itu sampelah si bibi di rumah kita.

Nah pas hari minggunya si ayah ultah, lagi masak2 di dapur, aku iseng nanya dia. Udah aja bibi di rumahku sampe lebaran. Eh ga ku sangka dia bilang, ya udah gapapa bu. Uwow! Walopun aku berusaha tetep pasang muka cool sambil iris2 bumbu, sebenrnya dalam hati aku udah lonjak2 kegirangan. Ahahahaha… Ups.. Alhamdulillah maksudnya. Semoga si bibi ini awet ya Rob. Aamiin….

Di hari ultah ayah ini, aku ga terlalu ribet nyiapin ini itu. Cuma pesen pink velvet cake di @dcakesbydewi ama beliin kemeja batik (which is sarimbit dong, jadi aku dapet blus baru jg hahaha). Pagi itu kan ujan trus 2A dibangunin ga ada yang bereaksi, aku akhirnya ke pasar segar graha raya aja ama si ayah. Cuma belanja dikit n di jalan aku bilang mo bikinin ayah ayam bakar. Since I don’t usually cook, di jalan itu juga sambil browsing resep. Cemen ya, ayam bakar aja resepnya browsing. Biariiinnn.. hahaha… Wong mo masak soto ayam or mi godog aja googling dulu kok :p

Jadilah menu hari itu nasi kuning, ayam bakar, telur dadar, kering kentang (bikinan bulek di kampung), perkedel kentang, sayur tumis brokoli jagung putren, plus sambel bajak (bikinan bulek juga). Ga nyambung ye menunya? Tapi alhamdulillah rasanya nikmat bener. I can’t say that ayam bakarnya tasted like the original version, jauuuhhh… tapi still enak. And ayah sempet kaget kalo ada nasi kuning, and I know that he was touched by that. Talking about big guy with a soft heart 🙂

Puncak dari surprise nya adalah cake ini:

image

Again, he was moved by us, dan bilang kalo seumur2 baru 2 kali ultah dikasih cake, when he was 17 and now, when he is 37. Sayang ga ada foto2nya pas kita potong kue di atas oven (yes you read it right, di atas oven). PVC nya enaaakkkk banget, cake nya lembuuuutt, ga terlalu manis, dan sensasi manis crunchy dari almond nougat nya menambah kaya rasa cakenya. Terus mbak dewi si “chef” nya berani mengklaim kalo PVC nya pake bahan2 alami termasuk untuk pewarnanya. Highly recommended! Sungguh ini bukan postingan berbayar walopun kalo dikasih juga ga nolak :D. Si ayah aja bolak balik bilang kalo cake nya enak banget.

Alhamdulillah ya Allah… atas nikmat yang Kau berikan and happy birthday to my best man of my life…

Maaf…

Maaf ya nak, bunda ga bisa nemenin Aqeela yang lagi sakit di rumah.

Maaf ya nak, bunda cuma bisa nangis liat Aqeela tiduran lemes tadi pagi, sementara bunda harus segera siap-siap kerja.

Maaf ya nak, bunda tetep harus berangkat kerja hari ini, karena bunda udah ga punya jatah cuti lagi.

Maaf ya nak.. Maafin bunda..

Cepat sembuh ya nak..

Tak Sampe 5 Menit

Pilihan sudah dijatuhkan. Lebih cepat lebih baik. Sudahkah anda memilih? Untuk Indonesia yang lebih baik.

*Baru saja selesai mencontreng. Rasanya haru sekali, baru pada pemilu kali ini aku yakin pada pilihanku. Dadaku sesak oleh udara yang dipenuhi rasa optimis dan nasionalisme*

Jangan Khawatir

“Jangan khawatir, Mil! Jangan takut… Rezeki sudah diatur-Nya… ”

I already knew that, Mbak! Tapi mendengarmu mengatakan itu seperti membangunkanku dari sebuah amnesia parah dan membawaku pada sebuah kesadaran: “Iya! Aku mengimani semua ketentuan Allah, termasuk soal rizki dari-Nya! Bahwa rizki kita sudah ditentukan quotanya, dengan cara apapun kita mencarinya (rizki), halal or haram way (bukannya terbersit untuk mencari rizki dengan cara haram, ga kok! Na’uzdubillahi min zdaalik!), rizki kita tidak akan melebihi quota yang telah ditetapkan-Nya. Bagaimana bisa aku sempat takut dan khawatir?”

Terima kasih untuk obrolan kita siang itu, Mbak!

*Big Hug*

Sekarang aku harus lebih giat ikhtiar, untuk mewujudkan “itu”…

Bismillah.. Jangan pernah menyerah! I can do it! I can change it!

Bobok Sendiri

“Ntar kalo Aqeela dah punya adek, Aqeela bobok sendiri ya..”, I used to say those words to Aqeela.

Ternyata.. sebelum Aqeela punya adek, Aqeela memutuskan secara sepihak bahwa dia tidur sendiri di kamarnya.

Ga pake peringatan dini apapun. Ayah sampe shocked tuh ditinggalin anaknya tidur sendiri. Hihi…

Semuanya bermula dari nonton barney di youtube, dimana di situ ada si Tina (backyard gank member) yang boboknya sendiri di kamarnya. Setiap kali nonton itu (baru 3 kali sih nontonnya), Aqeela selalu bergumam sendiri, “kakak Tina bobok sendiri ya..”. Ga nyangka ternyata data itu diproses sedemikian rupa oleh Aqeela sehingga dia memutuskan untuk: yep! it’s time for me to sleep alone and on my own bed!

And once she made up her mind, noone can change!

Jadilah malam itu Aqeela bobok sendiri di kamarnya. Walopun Ayah sudah melancarkan bujukan supaya bobok sendirinya ditunda sampe ntar wiken aja. Bujukan Ayah ga mempan, sodara-sodara!

Bunda yang belum tega, menawarkan untuk nemenin Aqeela di kamarnya sampe dia bobok. Dan Aqeela dengan tegasnya bilang, “kalo Aqeela dah bobok, Bunda bobok di kamar Bunda sama Ayah ya..”. Jlep! Diusir nih aku sama Aqeela! Hiks.. pengen nangis banget rasanya. Sedih, ternyata dia udah mulai mandiri and sedikit demi sedikit ketergantungannya ke Bunda dan Ayah mulai berkurang.

Kata Ayah, Aqeela sekolah ga ditungguin aja sebenernya Ayah ga tega. Eh sekarang ditambah Aqeela bobok sendiri. Hiks..

Bunda dan Ayah ga mau lagi bilang, “cepat besar ya Nak”. Karena ternyata kamu memang sudah besar, dan Ayah Bunda belum siap kalo kamu cepat besar…

Ayah Bunda bangga dan sayang selalu sama Aqeela…