Ada Wifi?

Aqeela dikunjungi temennya dan maen bareng di teras rumah, bikin slime sekalian direkam trus temennya nanya..

“Ada wifi? Password nya apa?”

Soalnya hasil rekamannya mo langsung diupload ke youtube..

Kids these days..

Halo congklak, bola bekel dan layangan.. Kenal slime, wifi ama youtube ga?

😂😂😂😂🙈🙈🙈🙈

View on Path

I Know What You Meant

Suatu malam, saat Aqeela sedang minum susu, terjadilah dialog seperti berikut ini (hayah, kok mirip narasi cerita horor):

Aqeela: “Bunda, Bunda ga suka susu ya?”

Bunda: “Iya.”

Aqeela: “Bunda, Bunda sukanya makan ya?”

Bunda: “Glek. Iya *sambil ketawa ngakak*”

Ok.. Ok.. I got it. I got her message. She definitely tried to tell me something..

Aqeela lagi di musholla
Aqeela lagi di musholla

Kenangan Genteng

Malem minggu gini ga enak banget. Ayah yang baru pulang jumat malem kemarin, pagi ini dah terbang lagi ke luar kota. Besok pagi baru balik lagi. Aqeela dah bobok dari jam 9 tadi. Acara tipi ga ada yang seru. Browsing juga ga se-exciting ama browsing sambil sembunyi2 di kantor. *ngaku dosa*
Baca buku? Lagi ga mood baca euy. Mosok aku mesti mancing ikan di kolam belakang sih? Basbang kan?
Hm.. klo lagi ga ada ide mo ngapain kayak gini jadi inget jaman kuliah dulu. Kalo lagi sumpek gara2 TA lagi mandek or lagi bete gara2 cowok (uhuk!) or cuma lagi pengen sendiri aja, biasanya aku naek ke genteng kos2an lewat jemuran yang emang ada di samping tu atap kos2an. Walopun ga tinggi2 amat tapi pemandangannya lumayan. Bisa liat bintang n sesekali juga bintang jatuh. Duluuuu.. momen di atap kos2an itu kadang2 bisa bikin aku ehem dapet ide buat nulis puisi. Yeah.. ga bagus2 amat sih.. tapi ya lumayanlah.. anggep aja sebagai salah satu cara yang efektif buat ngilangin suntuk or stress. Ini salah satu puisiku *yang ini favorit suamiku*

Maghrib Itu

Petang berancang-ancang
Mendatangkan malam
Kutunggu bulan
Kuharap bintang
Sebab aku rindu
Bicara dalam bahasa mereka
Seperti dulu

Ingatkah kau?

June 14, 2003

Gimana? Lumayan kan? Lumayan bikin eneg? Ga dong.. *narsis abis*
Anyway, kebiasaan nongkrong di atap kosan ini akhirnya menular ke temen2 kosan. Kalo lagi sama2 basi ga ada kerjaan or malem minggu garing karena sama2 jomblo, nongkrong di genteng jadi pilihan. Sambil bawa teh manis anget ama cemilan plus obrolan or gosip seputar seleb kampus. Klo udah kayak gitu, rasanya ga kalah ama nongkrong di cafe deh. Hahaha… Emang ya.. masa muda tu masa yang indah *duh, dah tua ya?* Jadi kangen pengen ngrasain momen2 kayak gitu. Ngobrol ma temen2 n sahabat.. ketawa ketiwi soal remeh temeh ga jelas.. or ngebahas gimana supaya bisa survive karena pompa air lagi rusak *haloo.. pinkcekers? Ring the bell?*
Jadi, man tereman? Hayuk diatur rencana reunian nya…

Ampun mbak..

Pagi ini on the way ke kantor: macet. Biasa.

Trus naek mobil departemen X yang sopirnya lelet banget. Biasa.

Ya udah, baca buku aja. Chocoluv by Ninit Yunita

Duh, mana lagunya Yuni Shara lagi. Biasa juga sih, di mobil ini memang selalu Yuni Shara, akhir-akhir ini. Bukannya anti ama Yuni Shara, cuma ya.. lagunya itu melow semua. Bikin mood ama energi turun.

Sampe bukunya abis ku baca, kok ya belum nyampe2 juga. Masih di tol2 juga. Sejauh mata memandang masih antrian mobil juga. U-uh. Gemes deh. Mana lagunya itu lho, satu album berulang-ulang ga ada abisnya.

Bener2 deh.. ni macet ama Yuni Shara. Kombinasi terburuk yang pernah ada.

Sampe kantor, yeah jelaslah, telat aku. Dah gitu ga sengaja nyanyi aja gitu salah satu lagu si mbak Yuni Shara, “berita ku haraaap darimu…” Oh, ampun…!!!

Persamaan dan Perbedaan

Pagi ini di toilet kantor, aku dan salah seorang teman membahas persamaan kami, yaitu sama-sama belum batal puasa dan sama-sama telat menstruasi. “Padahal mah.. masa-masa bete (PMS) dah lewat…”, gitu kata saya. Tapi kok si bulan tak kunjung datang. Kami pun membahas kemungkinan bahwa teman saya itu bisa saja sedang hamil, which is such a good thing buat dia yang pengantin baru dan kepengen banget hamil. Pagi hari sebelum ke kantor, suami saya pun sempat membicarakan kemungkinan kalo saya hamil lagi. What?!?!?!? It’s just not now. Not the right time. (pembenaran n pengelesan..)

Lalu siang ini masih di toilet kantor, aku mendapati kenyataan bahwa aku akhirnya “dapet”. Dan temanku itu… mendapati kenyataan bahwa hasil uji urine-nya menggunakan testpack menunjukkan kemungkinan besar bahwa dia hamil. Alhamdulillah…

Two different things happen to me and my friend. But, both of us are soooo grateful and relieved for different reasons. Ufh… if you know what I mean. Hehe…

Bola Pipis

Sudah jadi kebiasaan kalo aku tiap hari di kantor slalu nelpon ke rumah, ngecek keadaan Aqeela. Acara telpon-telponan kemarin sumpah lucu abis. Ga percaya? Ni dia kutipannya: 

Bunda: “Aqeela ngapain Ma?”

Eyang: “Itu lagi mainan.. Sibuk sendiri dari tadi.”

Aqeela: “Eyang.. eyang…”

Eyang: “Iya.. Apa Dek?”

Aqeela: “Bola.. bola..”

Eyang: “Bolanya kenapa?”

Aqeela: “Pipis.. pipis..”

Eyang: “Huahahaha…”

Bunda: “Napa Ma?

Eyang: “Itu Aqeela bilang bolanya pipis.. gara-gara bolanya masuk kamar mandi”

Bunda+Eyang: “Huahahaha….”

Like Eagle

bald-eagle.gifUngkapan “Life begins at 40” ternyata juga berlaku untuk burung Elang. Menurut hasil penelitian (ntar sumbernya dicari lagi deh, yang jelas saya dapat info ini dari slide yang ditampilkan waktu pengajian di kantor, kemarin), Elang adalah burung dengan tingkat harapan hidup yang tinggi, yaitu 70 tahun.  Tapii… untuk mencapai umur 70 tahun tersebut Elang harus membuat keputusan penting di umur 40 tahun.

Di umur 40 tahun tersebut, kondisi fisik Elang bisa dibilang at their lowest point, yaitu:

  • paruhnya memanjang katanya sampai hampir menyentuh dadanya *ga kebayang!*
  • bulu-bulunya tebal dan berat sehingga memperberat kerja sayapnya
  • cakarnya melemah sehingga ia mengalami kesulitan menangkap mangsa

Untuk itu, Elang harus mengambil keputusan antara “dying” dengan kondisi fisik yang melemah atau.. melakukan perubahan ekstrim yang menyakitkan.

Semua elang memilih pilihan yang sama, yaitu melakukan perubahan. Maka, di usia 40 tahun, elang akan menuju ke puncak gunung untuk mengasingkan diri dan berubah. Perubahan yang dilakukan dimulai dengan menabrakkan paruhnya yang panjang dan melengkung sehingga paruhnya patah. Lalu elang tersebut menunggu tumbuhnya paruh baru. Jika paruh baru sudah tumbuh, maka elang akan mencabuti kuku-kuku cakaranya supaya tumbuh kuku-kuku baru. Jika kuku-kuku barunya sudah tumbuh kuat, maka kuku-kuku itu dipakainya untuk mencabuti bulu-bulu panjang dan tebalnya supaya tumbuh bulu yang baru. Demikian panjang proses yang harus dilaluinya. Ga tanggung-tanggung, proses tersebut memakan waktu kurang lebih 5 bulan! Dan selama itu pula, elang tersebut tidak makan! Wow!

Subhanallah ya.. Ternyata segitu beratnya perjuangan Elang untuk bertahan hidup, another 30 years. Lalu kita? Manusia? Mari kita belajar dari elang…

“Allah tidak akan merubah (nasib) suatu kaum, kecuali (kaum) melakukan perubahan..”

Gambar dari sini.