#PrayForGaza

Aku bukan penggila bola, aku cuma tau ronaldo adalah pemain bola ganteng dan bukan beragama islam, tapi dia berempati kepada palestina. Ya, ini memang bukan soal agama (saja), ini adalah soal kemanusiaan. So let’s share n help palestine..

Caranya? Minimal salah satu dari dua pilihan ini:
1. Berikan donasi (ke rekening mer-c misalnya – silakan liat di http://www.mer-c.org – atau organisasi lain yang terpercaya yang bisa menyalurkan bantuan ke palestina)
2. Berdoa untuk palestina

Yuk..

#selfreminder juga ini buatku..

View on Path

Advertisements

Februari Ini

Waktu cepet banget ya berlalu. Dah ngapain aja ya selama bulan februari kemarin?

Demi masa. Sesungguhnya manusia benar-benar dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal sholeh. Dan saling mensehati dalam hal kebenaran. Dan saling menasehati dalam hal kesabaran. Q.S Al-Ashr

Semoga aku tidak termasuk orang yang menyia-nyiakan waktu dan berada dalam kerugian (akibat menyia-nyiakan waktu). Amiin…

And here’s the recap:

  • Akhirnya kami pindah lagi ke rumah kami. We finally made it. Alhamdulillah.. walaupun sempat ragu dan ketar-ketir. Ternyata keraguan kami tidak terbukti dan yeah.. we survive, kok!
  • Rangkaian kegiatan dalam rangka sewindu kantorku, berakhir sudah. Mulai dari charity di 10 feb, outbond di 16 feb sampe malam puncak di 23 feb. Walopun aku ga ikutin semua kegiatannya but at least sempet ngerasain perjuangannya. *Apa seeh..* Mulai dari mewujudkan charity di sekolah gratis Al Iman di daerah bintaro sampe dengan ikutan syuting parodi. Dua-duanya merupakan pengalaman yang berharga. Dari charity, dapet pengalaman meng-organize event walopun akhirnya kami pake lagi pihak kedua sebagai event organizer. Nah lho? Bingung ga? Hehe.. Jadi, timku yang kebetulan dapet bagian wilayah tangerang, memutuskan untuk bekerja sama dengan rumah zakat untuk kegiatan charity ini. Kesan selama bekerja sama dengan Rumah zakat adalah rumah zakat sangat efisien dan profesional dan terlihat sudah sangat terbiasa dengan kegiatan charity. Kami jadi ngerasa ga salah pilih dengan rumah zakat. Klo untuk syuting itu, well.. ceritanya untuk acara malam puncak ada pemutaran film parodi yang pemainnya adalah direksi dan seluruh manajer plus beberapa staf. Dan gatau kesambet apa, aku kepilih jadi salah satu pemain. Akhirnya terjerumuslah aku ke dalam proses syuting yang.. ya ampun.. lamaaaaaa banget. Banget.. banget… Dan syuting dilakukan dalam sebuah studio yang dingin banget. Banget.. banget.. sampe bikin kakiku yang tidak beralas karena tuntutan skenario jadi kram. Hm.. jadi mikir.. kasyian yah para pekerja film, udah capek2 syuting, eh dibajak pula. *sok bijaksana*
  • Aqeela sudah berumur 22 bulan di tanggal 19 februari. Udah tambah banyak kosakatanya, udah tambah jelas juga pengucapannya. Trus udah agak-agak tantrum. Walopun so far sih selalu bisa dikasih pengertian, jadi belum sampe ngamuk berat. Ga cuma perbendaharaan katanya aja yang nambah, tapi juga perbendaharaan lagu dan surat2 pendek (Al Fatihah, Al ikhlas, An Naas) nya yang nambah. Bener2 kayak spons banget itu otak balita ya. Ayah ngajarin lagu kodok ngorek dua kali dan Aqeela langsung nyanyiin itu lagi besoknya pas lagi ditelepon ama eyangnya. Knapa otakku ga bisa kayak otak Aqeela ya? Huehee.. pasti karena dah kebanyakan dosa n maksiat. (Astaghfirullah..) Trus juga dah tambah sering protes untuk hal-hal yang ga pada tempatnya. Sampe-sampe kalo ayah lagi topless, Aqeela langsung bilang, “pake baju, Ayah! Malu!”. Duh, ada satpam kecil di rumah nih. Trus tambah rajin juga sholatnya, dan gerakan sholatnya udah mulai mendekati gerakan sholat yang benar dan ga lupa setiap ayah baca al fatihah di sholat (dengan suara keras), Aqeela ikutan baca al fatihah dengan suara keras juga. Hehe..
  • Aku dah mulai ehem.. bisa masak. Hore!!! Baru capcay ama rawon doang sih, sama mie goreng juga. Ini lagi ditantangin ayah buat bikin ayam bumbu bali. Hm..
  • Dikasih kerjaan yang lebih sulit dan belum pernah ku kerjain sebelumnya. Semoga aku bisa menyelesaikannya dan hasilnya sangat sangat memuaskan. Amiin..
  • Akhirnya selesi juga baca buku A Very Yuppy Wedding by Ika Natassa yang dah dibeli dari bulan januari. Buku yang bagus, sangat lancar gaya bertuturnya karena ga pake alur cerita muter2 dan very entertaining.
  • Belum juga kesampaian ke gramedia matraman. Hiks..

Ya sudah deh.. that was the recap. Bubye, folks..

Kabar-kabari

Whoah.. it’s been a long time ga update blog.

Ehem, what’s news ya? *sok seleb banget ya, hihi..*

Well, ya, kemarin-kemarin itu memang disibukkan dengan pulang kampung dalam rangka lebaran. Nothing special sih. Ya kecuali bahwa ada kejadian Aqeela nyungsep di mobil, gara-gara Ayah yang ndeso (baca: belum pernah bawa mobil dengan transmisi otomatis) tiba-tiba menginjak rem dengan sangat pede-nya karena refleks menginjak kopling seperti di mobil dengan transmisi manual. Hihi.. alhamdulillah nya sih Aqeela ga papa. A little bit shocked, I guess. Soalnya pas kejadian itu dia cuma bengong aja, ga nangis or komentar apapun. Hihi.. kasyian…

Oya, aku juga akhirnya nengokin sulis and her twins. Lucu-lucu banget lho tu kembar. Sayang, ga bawa kamera, jadi ga ada fotonya. Walopun ga bisa lama-lama nengokinnya, sempet juga bantuin mandiin tuh twins. Itung-itung belajar, sapa tau ntar dikasih anak kembar. Apaaa?!?!? Hehe….

Truss.. pas lebaran kmrn selain dapet sms khas lebaran, juga dapet sms dari Nyam yang memberitakan kelahiran putra pertamanya, Ankaa. Welcome aboard, Nyam and Ankaa. Semoga ibu dan anak sehat selalu and bisa ASI terus sampe usia 2 tahun. Aamiin..

Selain itu, ada juga kejadian yang tidak menyenangkan. Berawal dari imunisasi Aqeela. 19 oktober kemarin Aqeela berusia 18 bulan dan waktunya imunisasi DPT, HiB dan polio. Setelah browsing dan telpon sana telpon sini, akhirnya aku mendapatkan vaksin combo untuk DPT & HiB dari Bude Atoen. Tanggal 23 oktober, vaksin combo tersebut dan vitamin A kuambil dari bude Atoen. Malamnya, Aqeela bersama Ayah dan Bunda pergi ke klinik dekat rumah untuk imunisasi. Setelah disuntik (untuk vaksin combonya) dan ditetesi (untuk polio oral dan vitamin A-nya), Aqeela tampak biasa saja, hanya menangis sebentar lalu kembali aktif dan enerjik seperti biasa. Yah, walopun saat nangis sempat muntah sedikit. Aku tanyakan pada dokter kemungkinan vaksin polio dan vitamin A yang tidak tertelan, dokter menjawab, gapapa, vaksin tidak perlu diteteskan lagi ke mulut Aqeela karena nanti masih bisa imunisasi lagi. Ok deh, kami pun pulang.

Sampe di rumah, tak berapa lama kemudian Aqeela tidur. Tengah malam aku terbangun karena mendengar Aqeela mengigau. Aku raba badannya demam. Gapapa, demam tinggi setelah imunisasi DPT memang biasa. Ini sudah ku antisipasi. Lalu keesokan paginya setelah terbangun, Aqeela aku ajak pipis, seperti biasa. Sampai di kamar mandi, dia menangis saat ku turunkan dari gendongan, “sakit bunda..” begitu katanya sambil memegangi kaki kanannya. Hu-u.. rupanya kaki kanannya sakit untuk digerakkan dan disentuh, terutama di bagian bekas suntikan semalam. Jadilah hari itu Aqeela cuma bisa tiduran aja. Hiks.. ga tega banget liatnya. Aqeela yang sehari-harinya sangat aktif tiba-tiba jadi terbatas pergerakannya gara-gara kejadian ini. Well, yeah nothing to worry sih sebenernya, cuma ya tetep aja sempat bikin deg-degan. “Jangan-jangan…”, beberapa kali terlintas di kepala. Apalagi Ayah, yang hari itu tidak bisa mendampingi Aqeela, terus-terusan nelpon Bunda karena khawatir.

Akhirnya ngerepotin dr. Ian ma Bude Atoen, nanya-nanya supaya lebih tau ilmunya. Intinya, salah satu side effects dari imunisasi DPT adalah nyeri otot. Apa yang dialami Aqeela adalah nyeri otot itu. Bisa berlangsung dalam hitungan 1-2 hari bisa lebih. Treatment-nya hanya dengan dikompres air hangat di bagian bekas suntikan ato dengan parasetamol untuk pain killer sekaligus penurun demam. Trus juga dapet satu tips lagi dari Bude Atoen, yaitu: untuk anak-anak yang sudah bisa jalan, imunisasi lebih baik dilakukan di lengan. Sehingga tidak akan sedemikian mengganggu seperti yang dialami Aqeela.

Alhamdulillah, siang harinya Aqeela sudah mau sedikit-sedikit bergerak, dari tiduran ke posisi duduk, dari duduk ke posisi berdiri dengan kaki kanan sedikit ditekuk. Lalu sore harinya malah sudah naik tangga walopun dengan kaki kanan yang diluruskan. Hehe.. dasar Aqeela ga bisa diem. Besoknya sudah semakin membaik. Walopun sembuh total baru 3 hari setelah imunisasi.

Ufh.. lega!