NKOTBSB & New Job Desc

Senangnya buat yang hari ini nonton konser NKOTBSB. 🙂 Ikut senang walo aku ga ikutan nonton 🙂
Aku juga bukan fans berat sih, apalagi NKOTB aku ga begitu tau lagu2nya. Paling banter cuma ngeh ama Step By Step aja.
Kalo BSB masih mending lah, tau beberapa lagunya, trs juga pas jaman kuliah cukup terekspos dengan lagu2 mereka. Gimana ga, setiap hari temen kosan muterin lagu2 mereka dengan volume yang super kuenceng. Hai there.. mega, yuyun, adhe, vivi, rini.. (kayak mereka baca postingan ini aja) 😀

Sampe akhirnya aku teracuni juga, dan masuklah lagu2 BSB ke playlist ku. Salah satu lagu yang cukup berkesan adalah Show Me The Meaning of Being Lonely. Ciih! Ketauan banget ya kalo dengerinnya pas lagi galau 😀

Anyway, ini nih liriknya.. daleeem book!

Show me the meaning of being lonely

So many words for the broken heart
It’s hard to see in a crimson love
So hard to breathe
Walk with me, and maybe…

Nights of light so soon become
Wild and free, I could feel the sun.
Your every wish
Will be done.
Its tell me…

Refrain :
Show me the meaning of being lonely
Is this the feeling I need to walk with?
Tell me why
I can’t be there where you are
There’s something missing in my heart

Life goes on as it never ends
Eyes of stone observe the trends
They never say forever gaze if only
Guilty roads to an endless love
There’s no control
Are you with me now?
Your every wish will be done
Its tell me

Refrain

There’s nowhere to run
I have no place to go
Surrender my heart, body and soul
How can it be you’re asking me to feel
The things you never show?

You are missing in my heart
Tell me why
I cannot be there where you are

Ah.. jadi keinget masa2 muda dulua. Hahaha…

Baiklah.. cukup soal NKOTBSB.
Hari ini, per 1 Juni 2012, aku pindah bagian, sbenernya SK nya udah dari 1 April lalu, tapi apa daya kerjaan lama masih belum kelar, jadilah baru hari ini aku resmi pindah bagian. Tugas baru menanti. Bos baru dan adaptasi sudah pasti. Walo kalo bisa milih, aku sudah pasti lebih suka di bagian yang lama. Udah pewe banget dan jadi zona nyaman buatku. Udah 7,5 tahun aja gitu kerja di bagian ini. Temen2 juga udah kayak sodara. Udah kompak banget, semangat teamwork nya bener2 kerasa n ga cuma di level wacana doang. Becandaan menjurus bullying nya, juga diskusi2 ga penting soal kambing sampe soal politik or jodoh… priceless! Hikss hiks… Emang sih bagian yang baru ini cuma berseberangan tempatnya dengan bagian lama, tapi tetep aja, I think I’m gonna miss them, especially the feeling of being a part of one great team. Fhu.. fhu.. I can do this! *menyemangati diri sendiri*

Sbenernya penempatan yang baru ini sukses membuatku galau (hadeh bahasane). Posisi dan job desc yang masih … (baca: titik2), dan future career path yang … (baca: titik2 juga). Huaaa… Tapi si ayah yang sering ku curhati soal ini, sering ngingetin untuk slalu berpikir positif dan optimis bahwa ini pada akhirnya adalah ujian untuk aku supaya bisa “naek kelas”. “Dicoba dijalani dengan maksimal dulu”, gitu kata Ayah. Oh baiklah. Let’s see…
Smoga aku bisa berkarya dengan maksimal di bagian yang baru ini. Bismillah..

Ooi.. ayo packing2! pindahan!  #selftalk

Advertisements

Ga Guna

Kenapa urusan profesionalitas dalam bekerja harus disangkutpautkan dengan hal-hal yang personal, seperti: ibu, wanita, muslimah, harus berperasaan lembut? Setauku kantor ini dulu meng-hire aku tanpa syarat-syarat seperti itu deh. Apalagi bagian berperasaan lembut. Lagian emangnya kenapa kalo aku seorang ibu, wanita, muslimah dan tidak berperasaan lembut? Sapa kamu sampe punya hak untuk judging me? Kerja di kantor yang sama aja ga! Ugh! Ga mutu! Situ yang ga profesional dengan selalu telat datang sehingga telat juga mulai testing-nya, tiap hari! CATET: TIAP HARI! Trus kalo aku report kalo pencapaian hariannya dah telat selama N hari, ga usah mencak-mencak dong! Situ yang salah kok sini yang diomelin. Dah gitu sexist lagi! Arghhhhhhhh!! Situ ok? Ga blas! Ga mutuuuuu..!

Anyway, aku tau kok kalo kamu stress, makanya kelakuannya kayak gitu. Aku sih maklum aja. Kesyian deh lo! Emang enak stress? Weeee..k! Ngeladenin omelanmu juga percuma. As I said before ke kamu: “Ga guna!”. (Setuju kan bon? Lo kan termasuk saksi mata “kejadian” itu, hehe..)

p.s. iya ini curcol (curhat colongan). Biarin ya, abis kesel sih.

Baju Baru?

Pernah ga bangun tidur ngrasain badan sperti lebih kurus 1-2 kg? Hahaha.. That’s what I usually feel when I didn’t eat carbs the night before. Begitulah yang terjadi kemarin. Dan hal berikutnya yang terjadi adalah aku pasti memilih dan selanjutnya memakai baju yang sedikit lebih kecil ukurannya dari baju lain yang ku punya.

Dan pilihan jatuh pada baju bahan wool berwarna orange dan coklat yang ga berlengan kupadukan dengan kaos lengan panjang sebagai daleman serta jilbab warna orange muda. Yeah baju baru memang. Yang sejak pertama ku coba sudah ku putuskan akan ku pake jika dan hanya jika aku sudah agak sedikit kurus. And that day seemed to be the perfect day to wear that cloth. Hu-hu.. overconfidence.com.

Di kantor, semua berjalan seperti biasa. Uli yang pertama berkomentar, “baju baru ya?”. Lalu ada satu orang teman lagi yang berkomentar hal serupa. Rupanya baju itu ga cuma mengundang komentar temen-temenku tapi juga.. bos ku. Yeah rite.. my boss yang galak (walopun baik hati) itu, yang dari kemarin2 sibuk koordinasi ini itu dan problem solving ini itu yang gatau lagi abis makan apa, mendadak mengurungkan niatnya untuk masuk ke ruangannya (yang ada di belakang mejaku) cuma untuk nyamperin aku dan bilang, “baju baru ya?”.  Whattttt? Ga penting banget kan? Dan reaksi temen2 yang terkikik2 lebih ga penting lagi karena semakin buat aku salah tingkah karena shocked, bingung dan malu. Hu-uh.. I wished I could describe my boss in a better way but kalo tau gimana bosku dan gimana hubungan kami para staf nya dengan blio, pasti kalian mengerti how I felt that time. Yang jelas it was such a silly silly words that he could possibly say. Ga pentiiiiiinngggg gitu lohhhh… *putus asa mesti gimana lagi jelasin momen tersebut, but I hope you all understand*

Speak of the devil! Blio baru aja lewat mejaku.. :))

Uli yang aku ceritain lewat YM, bereaksi dengan sangat berlebihan (urgh.. sebel!!) dengan mendatangi mejaku sambil ketawa or nyegir or both, ga jelas gitu. Sambil ngulang kata-kata emas itu. Izza n temen2 seruangan ga brenti2 ngeledekin aku dengan kata2 emas yang sama seharian kemarin. Si izza yang bandel ampe hari pun masih aja menggumamkan kalimat yang sama. Basi, tauk!!!

Bener-bener deh. Kemarin itu bener2 hari baju baru sedunia. Anyway, since there’s a little bit narcism in me, I’ll take that as a compliment. Hahaha…

Gambar dari sini.

p.s. dah kan aku dah posting, puas?

Februari Ini

Waktu cepet banget ya berlalu. Dah ngapain aja ya selama bulan februari kemarin?

Demi masa. Sesungguhnya manusia benar-benar dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal sholeh. Dan saling mensehati dalam hal kebenaran. Dan saling menasehati dalam hal kesabaran. Q.S Al-Ashr

Semoga aku tidak termasuk orang yang menyia-nyiakan waktu dan berada dalam kerugian (akibat menyia-nyiakan waktu). Amiin…

And here’s the recap:

  • Akhirnya kami pindah lagi ke rumah kami. We finally made it. Alhamdulillah.. walaupun sempat ragu dan ketar-ketir. Ternyata keraguan kami tidak terbukti dan yeah.. we survive, kok!
  • Rangkaian kegiatan dalam rangka sewindu kantorku, berakhir sudah. Mulai dari charity di 10 feb, outbond di 16 feb sampe malam puncak di 23 feb. Walopun aku ga ikutin semua kegiatannya but at least sempet ngerasain perjuangannya. *Apa seeh..* Mulai dari mewujudkan charity di sekolah gratis Al Iman di daerah bintaro sampe dengan ikutan syuting parodi. Dua-duanya merupakan pengalaman yang berharga. Dari charity, dapet pengalaman meng-organize event walopun akhirnya kami pake lagi pihak kedua sebagai event organizer. Nah lho? Bingung ga? Hehe.. Jadi, timku yang kebetulan dapet bagian wilayah tangerang, memutuskan untuk bekerja sama dengan rumah zakat untuk kegiatan charity ini. Kesan selama bekerja sama dengan Rumah zakat adalah rumah zakat sangat efisien dan profesional dan terlihat sudah sangat terbiasa dengan kegiatan charity. Kami jadi ngerasa ga salah pilih dengan rumah zakat. Klo untuk syuting itu, well.. ceritanya untuk acara malam puncak ada pemutaran film parodi yang pemainnya adalah direksi dan seluruh manajer plus beberapa staf. Dan gatau kesambet apa, aku kepilih jadi salah satu pemain. Akhirnya terjerumuslah aku ke dalam proses syuting yang.. ya ampun.. lamaaaaaa banget. Banget.. banget… Dan syuting dilakukan dalam sebuah studio yang dingin banget. Banget.. banget.. sampe bikin kakiku yang tidak beralas karena tuntutan skenario jadi kram. Hm.. jadi mikir.. kasyian yah para pekerja film, udah capek2 syuting, eh dibajak pula. *sok bijaksana*
  • Aqeela sudah berumur 22 bulan di tanggal 19 februari. Udah tambah banyak kosakatanya, udah tambah jelas juga pengucapannya. Trus udah agak-agak tantrum. Walopun so far sih selalu bisa dikasih pengertian, jadi belum sampe ngamuk berat. Ga cuma perbendaharaan katanya aja yang nambah, tapi juga perbendaharaan lagu dan surat2 pendek (Al Fatihah, Al ikhlas, An Naas) nya yang nambah. Bener2 kayak spons banget itu otak balita ya. Ayah ngajarin lagu kodok ngorek dua kali dan Aqeela langsung nyanyiin itu lagi besoknya pas lagi ditelepon ama eyangnya. Knapa otakku ga bisa kayak otak Aqeela ya? Huehee.. pasti karena dah kebanyakan dosa n maksiat. (Astaghfirullah..) Trus juga dah tambah sering protes untuk hal-hal yang ga pada tempatnya. Sampe-sampe kalo ayah lagi topless, Aqeela langsung bilang, “pake baju, Ayah! Malu!”. Duh, ada satpam kecil di rumah nih. Trus tambah rajin juga sholatnya, dan gerakan sholatnya udah mulai mendekati gerakan sholat yang benar dan ga lupa setiap ayah baca al fatihah di sholat (dengan suara keras), Aqeela ikutan baca al fatihah dengan suara keras juga. Hehe..
  • Aku dah mulai ehem.. bisa masak. Hore!!! Baru capcay ama rawon doang sih, sama mie goreng juga. Ini lagi ditantangin ayah buat bikin ayam bumbu bali. Hm..
  • Dikasih kerjaan yang lebih sulit dan belum pernah ku kerjain sebelumnya. Semoga aku bisa menyelesaikannya dan hasilnya sangat sangat memuaskan. Amiin..
  • Akhirnya selesi juga baca buku A Very Yuppy Wedding by Ika Natassa yang dah dibeli dari bulan januari. Buku yang bagus, sangat lancar gaya bertuturnya karena ga pake alur cerita muter2 dan very entertaining.
  • Belum juga kesampaian ke gramedia matraman. Hiks..

Ya sudah deh.. that was the recap. Bubye, folks..

Photo Session

hm..

keterangan gambar: uli a.k.a ulai, me and galuh

Di sela-sela pemotretan *tsaah..* satu departemen di kantor, kami bertiga adalah tiga dara narsis satu angkatan kerja dan tiga-tiganya (diadaptasi dari “satu-satunya”) cewek di antara dominasi pria se-angkatan kami khususnya dan se-departemen kami umumnya, menyempatkan untuk foto duluan.